Beranda » » Air Untuk Bersuci

Air Untuk Bersuci

Ditulis oleh Wawan Se pada Sunday, August 17, 2014 | Sunday, August 17, 2014

air terjun

KOMPASnia-Shalat tidak akan sah kecuali dengan bersuci terlebih dahulu, karena hal ini telah ditetapkan dengan ijma'. Para ulama telah sepakat atas wajibnya bersuci dengan menggunakan air ketika airnya ada (tidak kemarau), memungkinkannya memakai air tersebut (tidak sakit) serta tidak begitu membutuhkan air tersebut untuk untuk kebutuhan konsumsi/pemakaian sehari-hari.

Sedangkan tayamum ketika air tidak ada, maka sarananya menggunakan media tanah.Para ahli fiqih Mesir telah bersepakat bahwa air laut, baik yang ditawarkan maupun yang masih asli asin, bisa dipakai untuk bersuci dan mensucikan seperti halnya air biasa. Namun ada juga pendapat segolongan minoritas dan sangat jarang yang menyatakan bahwa dilarang berwudu dengan menggunakan air laut dan walaupun boleh jika dalam keadaan darurat.

Masih pendapat minoritas yang menyatakan bahwa tayamum pun boleh dilakukan walaupun dalam keadaan air tersedia.Namun demikian para ulama sepakat bahwa bersuci tidak akan sah kecuali dengan air selama air itu ada dan tidak ada alasan yang membolehkan tayamum.

Bahkan Ibnu Abi Laili dan Imam Asham berpendapat bahwa boleh bersuci dengan semua bentuk zat cair, tentunya yang suci dari najis. Adapun najis tidak akan hilang sifat kenajisaanya kecuali dengan air, ini menurut pendapat Imam Malik, Syafi'i dan Ahmad. Sedangkan Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa najis bisa hilang kenajisannya dengan segala bentukzat cair yang suci.

Air Musyammas

Hukum memakai air musyammas adalah makruh menurut pendapat mazhab Syafi'i, sedangkan menurut3 imam lainnya, air musyammas tidak makruh untuk dipakai. Sedangkan air yang dipanaskan sengaja melalui kompor misalnya, telah disepakati tidak makruh dipakai bersuci, kecuali hanya Imam Ahmad sendiri yang memakruhkannya.

Air Musta'mal

Air musta'mal yakni air bekas bersuci yang wajib, maka hukum airtersebut masih suci tapi tidak mensucikan, artinya tidak bisa dipakai lagi untuk bersuci. Demikiantelah disepakati oleh mazhab Abu Hanifah, mazhab Syafi'i dan Imam Ahmad. Sedangkan menurut Imam Malik, air musta'mal bisa dipakai untuk bersuci.

Bahkan ada golongan lain pendapat Abi Yusuf yang menajiskan air musta'mal.Untuk air kembang dan air bersifat cuka, para ulama telah sepakat bahwa air tersebut tidak bisa digunakan untuk bersuci.Sedangkan air yang warnanya berubah karena tercampuri za'faran dan semacamnya dari zat-zat yang masih suci namun perubahannya sangat banyak, maka air tersebut tidak bisa dipakaiuntuk bersuci, ini pendapat Imam Malik, Syafi'i dan Ahmad.

Sedangkan Abu Hanifah membolehkannya menggunakan air tersebut. Adapun air yang berubah karena lama disimpan, mereka sepakat bisa digunakan untuk bersuci, walaupun ada sebagian minoritas yakni dari Ibnu Sirin yang tidak memperbolehkannya.

Adapun pemakaian air zamzam untuk bersuci dan mandi, menurut Imam Ahmad hukumnya makruh.




Bacaan Berikutnya :
Index »



http://kompasnia.blogspot.com




Bagikan Artikel :

0 comments:

Post a Comment

kalo comen yang baik baik saja

 
Support : Creating Website | KompasNia | Wawan Se
Copyright © 2011-2016. BACAAN UNIK All Rights Reserved