Beranda » , , » Nabi saja Menangis, kenapa kita tidak?

Nabi saja Menangis, kenapa kita tidak?

Ditulis oleh Wawan Se pada Monday, June 16, 2014 | Monday, June 16, 2014

http://kompasnia.blogspot.com

KOMPASnia-
Rasul Muhammad menangis semalaman menerima wahyu ilmu pengetahuan Tidak pernah rasulullah saw menangis sehebat itu. Bahkan ketika kehilangan orang-orang yang sangat dicintainya. Ataupun ketika beliau mengalami tekanan-tekanan yang sangat berat dari kaum kafir yang menentangnya.

Tangisan rasulullah yang berlangsung semalaman terjadi sesaat setelah beliau menerima wahyu dari Allah, Sang Maha Berilmu,sebagaimana disebut dalam QS.Ali Imran:190-191 yang artinya sebagai berikut:“Sesungguhnya didalam penciptaan langit dan bumi dan pergantian siang dan malam hari terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi (orang yang disebut) Ulil Albab.

Yaitu orang-orang yang selalu ingat kepada Allah dalam keadaan berdiri,duduk, dan berbaring dan ia selalu berpikir tentang penciptaan langit dan bumi. Kemudian dia mengatakan : Ya Tuhanku tidak ada yang sia-sia segala yang kau ciptakan ini.

Maha suci Engkau,maka hindarkanlah kami dari siksa api neraka.”Di ceritakan, suatu ketika Bilal seperti biasa mengumandangkan adzan shubuh. Biasa nya sebelum adzan selesai, rasulullah sudah berada didalam masjid untuk kemudian memimpin sholat berjamaah bersama para sahabat, Namun tidak seperti biasanya, rasulullah belum hadir meskipun bilal sudah menyelesaikan kalimat terakhir adzannya.

Ditunggu beberapa saat oleh Bilal dan para sahabatnya, rasulullah juga tidak muncul di masjid. Akhirnya, karena kawatir terjadi sesuatu , maka Bilal pun memutuskan menjemput nabi, yang rumahnya bersebelahan dengan masjidtersebut.Pintu bilik rumah nabi diketuk-ketuk oleh Bilal sambil mengucapkan salam. Tidak langsung ada jawaban dari dalambilik.

Namun sejurus kemudian mempersilakan Bilal masuk.Apakah yang dilihat Bilal...? Ia melihat nabi dalam keadaan yang sangat mengharukan.air mata berlinangan di pipi beliau. Matanya sembab menunjukkan betapa beliau telah menangis cukup lama semalaman.Karena kawatir melihat kondisi Nabi, maka Bilal pun bertanya kepada beliau,”Ada apakah gerangan sehingga rasulullah menangis seperti itu. Apakah Nabi sakit. Atau Nabi ditegur oleh Allah.

Ataukah ada kejadian hebat lainnya?” Maka rasulullah menjawab bahwa beliau semalam telah menerima wahyu dari Allah QS ali imran 190-191 tersebutdiatas.Marilah kita lihat keajaiban penciptaan langit dan bumi.Pernahkah kita keluar di malam hari. Di tempat yang terbuka dan sedikit gelap arahkan pandangan ke langit. Kalau langit sedang cerah, kita akan bisa melihat bintang-bintang bertaburan di angkasa raya.

Pernahkah kita bayangkan bahwa bintang-bintang itu adalah matahari seperti matahari yang kita miliki di tata surya kita. Karena begitu jauhnya jarak matahari itu dengan bumi kita, maka kelihatan sangat kecil dan berkedip-kedip. Tapi sesungguhnya bintang-bintang itu adalah matahari. Bahkan banyak yang ukurannya jauh lebih besar dari matahari kita.Matahari yang kita miliki ini diameternya sekitar 200 kali bumi. Isinya adalah gas hydrogen yang sedang bereaksi secara termonuklir menjadi gas helium.

Sedangkan bintang-bintang itu ada yang besarnya berpuluh kali dibandingkan dengan besarnya matahri kita. Yang paling besar diketemukan oleh astronom adalah bintang Mu-Cepe, yaitu skitar 1500 kali matahari kita, alias ratusan ribu kali besarnya bumi.Begitu besar ukurannya tetapi kelihatanbegitu kecilnya. Ya, semua itu karena jarak bintang-bintang itu sangat jauh dari bumi. Berapa jarak bintang yang paling dekat dengan bumi?informasi astronomi mengatkan jaraknya sekitar 8 tahun cahaya.

Apakah artinya cahaya saja membutuhkan waktu 8 tahun untukmenuju bintang yang paling dekat itu.Jadi berapa kilometer? Mari kita hitung. Kecepatan cahaya adalah 300.000 km/detik. Jadi kalau cahaya membutuhkan waktu 8 tahun,berarti jaraknya adalah 8 th x 365 hr x 24 jam x 60 menit x 60 detikx 300.000 km = 75.686.400.000.000 km atau sekitar 75 triliun kilometer. Sungguh jarak yang tidak pernah terbayangkan dalam kehidupan kita.Bisakah kita pergi kesana...? Di atas kertas mungkin saja. Tetapi memakan waktu berapa lama...? Marilah kita hitung. Andaikan sja kita naik pesawat ulang alik challenger atau Colombia yang mempunyai kecepatan 20 ribu km per jam.

Berapa lama kita akan sampai di bintang tersebut.....? Ternyata kita membutuhkan waktu 428 tahun kita baru sampai di sana.kita membutuhkan 5-6 generasi untuk sampai di sana. Subhanallah………Padahal jumlah bintang di alam semesta ini triliunan. Sehingga bumi yang kita tinggali ini juga tidak ada apa-apanya.

Bumi bagaikan sebuah debu di hamparan ‘jagad padang pasir’ semesta. Di atas bumi yang bagaikan debu itulah miliaran manusia hidup dengan segala aktifitas dan kesombongannya! Masya Allah, sungguh begitu kecil kita dan luar biasa dahsyatnya kekuasaan Allah. Sungguh wajarlah bila nabi menjadi tersedu-seduketika menerima wahyu tentang kekuasaan Allah tersebut diatas.

Ada lagi yang sangat unik ketika mengamati bintang-bintang di angkasa. Sebagaimana kita telah bahas di atas bahwa bintang-bintang itu jaraknya sangat beragam, mulai dari matahari yang jaraknya 8 menit cahaya, bintang yang berjarak 8 tahun cahaya, sampai yang berjarak 10 miliar tahun cahaya.Pernahkah anda bayangkan, bahwa matahari yang kita lihat setiap pagi itu adalah matahari 8 menit yang lalu....? Bukan matahari yang sekarang! Kenapademikian....? Ya, karena sinar matahari memerlukan waktu 8 menit untuk mencapai bumi, yang berjarak 150 juta km dari matahari.
Berarti matahari yang kita lihat pada saat itu adalah matahari 8 menit yang lalu! Aneh bukan....?Begitu juga ketika kita melihat bintang yang berjarak 8 tahun cahaya. Bintang yang sedang kita lihat itu bukanlah bintang pada saat ini melainkan bintangpada saat 8 tahun yang lalu. Karena sinar yang sampai di mata kita itu adalah sinar yang sudah melakukan perjalanan sejauh 8 tahun cahaya. Bukankah sinar butuh waktu untuk menempuh jarak?Tidak berbeda dengan bintang-bintang yang berjarak lebih jauh lagi.

Kalau kita mengamati bintang berjarak 100 juta tahun cahaya, maka sebenarnya yang sedang kita amati adalah kondisi 100 juta tahun yang lalu.Jadi kalau kita amati bintang-bintang pada malam hari, sebenarnya kita bukan melihat langit yang sekarang saja. Tetapi pada saat bersamaan sedang melihat langit sekarang,langit 1000 tahun yang lalu, langit 1 juta tahunyang lalu, dan bahkan langit 10 miliar tahun yang lalu...! Subhanallah.......Sungguh kekuasaan Allah sangatlah besar terhadap alam semesta ini termasuk kita di dalam bumi yang seperti debu ini di hamparan jagad padang pasir semesta.

Maka sangatlah tidak sepantasnya kita berlaku sombong dan membangga-bangakan diri. Astaghfirullahal 'Adziim. Aku memohon ampunan kepada Allah atas segala dosa ku selama ini.( Di tulis pada malam ke 16 ramadhan oleh Didik Sugiarto, dikutip dari buku : Pusaran energi ka’bah karya Agus Mustofa) semoga bermanfaat bagi kita semua.

sumber


Bagikan Artikel :

1 comments:

  1. AJO_QQ poker
    kami dari agen poker terpercaya dan terbaik di tahun ini
    Deposit dan Withdraw hanya 15.000 anda sudah dapat bermain
    di sini kami menyediakan 7 permainan dalam 1 aplikasi
    - play aduQ
    - bandar poker
    - play bandarQ
    - capsa sunsun
    - play domino
    - play poker
    - sakong
    di sini tempat nya Player Vs Player ( 100% No Robot) Anda Menang berapapun Kami
    Bayar tanpa Maksimal Withdraw dan Tidak ada batas maksimal
    withdraw dalam 1 hari.Bisa bermain di Android dan IOS,Sistem pembagian Kartu
    menggunakan teknologi yang mutakhir dengan sistem Random
    Permanent (acak) | pin bb : 58cd292c

    ReplyDelete

kalo comen yang baik baik saja

 
Support : Creating Website | KompasNia | Wawan Se
Copyright © 2011-2016. BACAAN UNIK All Rights Reserved