Beranda » » Penemuan Air Tertua di Bumi

Penemuan Air Tertua di Bumi

Ditulis oleh Wawan Se pada Tuesday, July 23, 2013 | Tuesday, July 23, 2013

Berita Lainnya:




http://kompasnia.blogspot.com
KOMPASnia - Air tertua di Bumi ini berusia 2,6 Milyar tahun ditemukan jauh di bawah tanahSebuah Kolam/ waduk air alami tertua lebih dari 2,6 miliar tahun telah ditemukan - Kolam/ waduk Air paling kuno yang ditemukan sejauh ini, lebih tua bahkan dari the dawn of multicellular life - kini telah ditemukan di sebuah tambang 2 mil di bawah permukaan bumi.

Temuan ini diumumkan di jurnal Nature pada tanggal 16 Mei 2013, peningkatan kemungkinan yang menggiurkan bahwakehidupan kuno mungkin ditemukan jauh di bawah tanah tidak hanya di dalam bumi, tetapi dalam oasis serupa yang mungkin ada di Mars, ungkap parailmuwan yang mempelajari air itu.Geoscientist Barbara Sherwood Lollar di University of Toronto dan rekan-rekannya telah meneliti tambang dengan mendalam di seluruh dunia sejak 1980-an.

Air dapat mengalir ke patah tulang pada batu dan menjadi terisolasi jauh di dalam kerak selama bertahun-tahun, meenjadikannya sebagai kapsul waktu dari apa yang lingkungan mereka awali seperti pada saat mereka ditutup.Di tambang emas di Afrika Selatan 1,7 mil (2,8 kilometer) yang terdalam, para ilmuwan sebelumnya telah menemukanmikroba yang bisa bertahan di kantong waterisolated selama puluhan juta tahun.

Waduk ini lebih asin daripada air laut, "dan memiliki kimia dalam banyak hal yang mirip dengan ventilasi hidrotermal di dasar laut, hidrogen dan bahan kimia lainnya yang secara Penuh terlarut mampu mendukung kehidupan," kata Sherwood Lollar.

[Tempat Aneh Apa yang Ditemukan Kehidupan didalam Bumi]
Untuk melihat apakah ada kemungkinanwadah/ kolam air kuno lainnya ditemukan, Sherwood Lollar dan rekan-rekannya menyelidiki tambang tembaga dan seng dekat kota Timmins di Ontario, Kanada. "Sepertinya harga tembaga, seng dan emas sudah naik, lokasi pertambangan sekarang pergi jauh lebih dalam, yang telah membantu kami mencari reservoir lama terisolasi air tersembunyi di bawah tanah," kata Sherwood Lollar.

Penemuan yang Diluar Perkiraan"Kadang-kadang kita turun melalui kandang mereka yang tidak disebutnya sebagai elevator bawah tanah - yang menurunkan kami ke tingkat yang kita ingin pergi," kata Sherwood Lollar dari OurAmazingPlanet. "Lain kali, kami pergi melalui jalan ke tambang , jalan raya yang berbentuk keriting spiral , sehingga kita bisa benar-benar mengendarai semua jalan ke bawah.

"Para ilmuwan menganalisis air mereka menemukan kedalaman 2 mil (2,4 km). Mereka berfokus pada gas mulia seperti helium, neon, argon dan xenon. Studi terdahulu menganalisis gelembung udara yang terjebak dalam batuan kuno yang ditemukan bahwa gas mulia dapat terjadi dalam rasio yang berbeda terkait dengan era tertentu dalam sejarah Bumi.

Dengan demikian, dengan menganalisis rasio gas mulia terlihat di dalam air ini, para peneliti bisa menyimpulkan usia air.Para ilmuwan menemukan cairan yang terperangkap dalam batuan antara 1,5 miliar dan 2,64 miliar tahun lalu."Itu benar-benar sebuah gagasan Pikiran," kata Sherwood Lollar. "Ini bukan puluhan juta tahun seperti yang kita mungkin harapkan, atau bahkan ratusan juta tahun.

Mereka adalah miliaran tahun."Situs ini dibentuk oleh aktivitas geologi mirip dengan yang terlihat di ventilasi hidrotermal. "Kami berjalan di sepanjang apa yang digunakan untuk menjadi dasar laut 2,7 miliar tahun yang lalu," kata Sherwood Lollar. "Anda masih bisa melihat beberapa bantal yang sama struktur lava sekarang terlihat di dasar laut."Tanda-tanda kehidupan?Air kuno ini berhamburan keluar dari lubang bor tim yang dibor di tambang pada tingkat hampir setengah galon (2 liter) per menit.

Ini masih belum jelas persis seberapa besar waduk air ini."Ini merupakan pertanyaan yang sangat penting dan salah satu yang kami ingin mengejar dalam pekerjaan masa depan kita," kata Sherwood Lollar. "Kami juga ingin melihat apakah ada waduk dihuni usia yang sama di seluruh dunia."Sherwood Lollar menekankan mereka belum menemukan tanda-tanda kehidupan di air dari Timmins. "Kami sedang bekerja pada yang sekarang lakukan," katanya.

"Ini akan menarik untuk kita jika kita lakukan, karena itu akan mendorong kembali batas-batas berapa lama bisa bertahan hidup dalamisolasi."Dan implikasi dari temuan tersebut akan melampaui tingkatan ekstrem dalam kehidupan di Bumi."Menemukan kehidupan di air ini merupakan kekayaan energi yang sangat menarik jika orang berpikir tentang Mars, di mana mungkin ada air usia yang sama dan mineralogi di bawah permukaan planet," kata Sherwood Lollar.

Jika ada kehidupan di Mars yang pernahmuncul miliaran tahun yang lalu seperti yang terjadi di Bumi, "maka kemungkinan ada di bawah permukaan," kata Sherwood Lollar."Jika kami menemukan air di Timmins dapat mendukung kehidupan, mungkin akan sama berlaku untuk Mars juga." imbuhnya.


sumber:


berita yang disarankan :



Bagikan Artikel :

0 comments:

Post a Comment

kalo comen yang baik baik saja

 
Support : Creating Website | KompasNia | Wawan Se
Copyright © 2011-2016. BACAAN UNIK All Rights Reserved